Petani Tebo Diminta Asuransikan Lahan

oleh -34 views

MUARATEBO – Para petani di Kabupaten Tebo, Jambi, diajak untuk memanfaatkan asuransi. Sebab, tak kurang dari 666 hektare sawah dan 55 hektare tanaman padi mengalami puso selama tahun 2020.

Menteri Pertanian Syahrul Yasin Limpo mengatakan, asuransi adalah cara terbaik untuk melindungi lahan pertanian.

“Kita selalu mengimbau petani untuk menjaga lahan pertanian dari ancaman yang bisa menyebabkan gagal panen, termasuk bencana banjir. Sebab, kita tidak ingin produktivitas pertanian terganggu. Selain itu, dengan asuransi petani tidak akan merugi,” kata Mentan SYL, Minggu (3/1/2021).

Dirjen Prasarana dan Sarana Pertanian (PSP) Kementerian Pertanian, Sarwo Edhy, mengatakan asuransi memiliki banyak manfaat buat petani.

“Asuransi adalah bagian dari mitigasi bencana. Jadi, kalau ada lahan pertanian yang gagal panen, maka petani bisa memanfaatkan klaim asuransi. Dengan cara ini, petani dijamin tidak akan merugi. Justru petani memiliki modal untuk kembali menanam,” terangnya.

Sarwo Edhy menambahkan, asuransi menjaga lahan dari gagal panen akibat berbagai potensi. Seperti serangan hama, perubahan iklim, cuaca ekstrim yang menyebabkan kekeringan dan banjir, juga bencana alam.

“Untuk mengikuti program asuransi, petani bisa bergabung dengan kelompok tani. Selain mendapatkan banyak informasi, proses pendaftaran asuransi bagi petani yang tergabung dalam kelompok tani lebih cepat dan mudah,” terangnya.